Bahaya Minum Soda saat Masa Kehamilan

Di Kutip Oleh : PUBinfo Redaksi 06 Des 2018, 09:37:49 WIB | dibaca : 38 pembacaKesehatan

Bahaya Minum Soda saat Masa Kehamilan

Ilustrasi minuman soda (kaicho20/Pixabay)

Jakarta - Ibu hamil dianjurkan untuk tidak mengonsumsi minuman soda. Kandungan soda berlebih pada ibu hamil dapat menjadi malapetaka pada anak yang sedang dikandung. Soda dikaitkan dengan kemampuan kognitif yang buruk pada anak.

Penelitian menunjukkan, saat calon ibu mengonsumsi banyak gula, terutama dari minuman bersoda, anak-anak mereka memiliki kemampuan pemecahan masalah dan ingatan verbal yang lemah. Anak-anak ini juga memiliki tingkat kecerdasan terkait pengetahuan verbal dan non-verbal yang lebih rendah.

Studi ini menemukan bahwa meminum soda saat kehamilan juga dikaitkan dengan kemampuan gerak, visual, dan spasial yang lemah pada saat anak berusia 3 tahun. Saat menginjak usia 7 tahun, anak juga dilaporkan memiliki kemampuan verbal yang lebih buruk.

"Semua orang menginginkan yang terbaik untuk anak-anak mereka, dan salah satu cara untuk mencegah itu adalah dengan membatasi asupan gula tambahan, terutama minuman manis seperti soda," kata peneliti dari Merrimack College, Amerika Serikat, Juliana Cohen, dikutip dari Health Day.

Penelitian lain, dikutip dari The Daily Mail, juga mendapati hal yang hampir serupa tentang pengaruh minuman bersoda saat hamil. Kebiasaan mengonsumsi minuman manis dan soda saat hamil membuat anak mereka lebih mungkin terkena asma saat berusia 7-9 tahun.

Dalam studi yang dipublikasikan pada Annals of the American Thoracic Society itu, peneliti menyimpulkan terdapat korelasi antara fruktosa dalam minuman manis dan soda yang berpotensi menimbulkan peradangan pada paru-paru.

Selain itu, meminum soda saat hamil juga berbahaya lantaran kandungan kafein, pemanis buatan, dan biasanya disajikan dingin. Dikutip dari Parenting, mengonsumsi semua unsur itu hanya akan berdampak buruk pada ibu hamil.

Kafein dan minuman dingin dapat memicu keguguran, sedangkan pemanis buatan bisa menimbulkan alergi pada bayi yang dikandung.

 

Sumber : cnnindonesia.com