Penjelasan Dokter Soal Susahnya Berhenti Merokok

Di Kutip Oleh : PUBinfo Redaksi 12 Agu 2017, 14:25:10 WIB | dibaca : 59 pembacaKesehatan

Penjelasan Dokter Soal Susahnya Berhenti Merokok

Nikotin dalam rokok termasuk bahan adiktif, bisa memicu kecanduan (Foto: ilustrasi/thinkstock)

Jakarta, Rokok telah menjadi gaya hidup bagi sebagian orang, baik pria maupun wanita. Walau sudah banyak sekali terpampang bahaya-bahaya dari merokok dan asapnya, namun itu tidak membuat mereka berpaling meninggalkan rokok.

Menurut dokter spesialis paru dari Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan, dr Feni Fitriani Taufik, SpP(K), MPdKed, orang yang merokok bisa memiliki keinginan berhenti jika sudah mengidap suatu penyakit yang disebabkan karena zat-zat berbahaya dari rokok.

Bayangkan saja, lebih dari 40 ribu jenis zat kimia berbahaya masuk ke dalam tubuh perokok, baik perokok aktif maupun perokok pasif. Dan dampaknya bisa terkena penyakit gangguan pada saluran pernapasan, kanker paru, kanker pita suara, kanker lidah, bahkan bisa mengakibatkan penyakit jantung dan stroke.

Beberapa orang yang ingin berhenti merokok mengaku sangat sulit. Kenapa demikian? "Di rokok itu ada nikotin, zat adiksi. Faktor adiksi ini membuat orang yang ingin berhenti jadi sulit," ujar dr Feni saat ditemui di Rivoli Hotel, Jalan Kramat Raya No. 41, Jakarta Pusat baru-baru ini.

Nikotin adalah zat adiktif yang menimbulkan perasaan nyaman dan kesenangan saat merokok serta menyebabkan efek kecanduan. Tentu siapa sih yang mudah untuk meninggalkan suatu kenyamanan?

"Biasanya orang yang berhenti merokok akan merasakan yang tidak nyaman selama empat minggu. Karena nggak sanggup ya dia balik ngerokok lagi," jelasnya.

Memang untuk berhenti merokok dibutuhkan perjuangan dan pengorbanan besar, tapi jika untuk kesehatan diri sendiri dan keluarga kenapa tidak?

 

Sumber : detik.com

View all comments

Write a comment

(Input Kode Di Samping Dengan Benar)