Rangkap Jabatan dan Inkonsistensi Jokowi Jelang Pilpres 2019

By PUBinfo Redaksi 22 Jan 2018, 10:54:37 WIB | dibaca : 206 pembaca

Rangkap Jabatan dan Inkonsistensi Jokowi Jelang Pilpres 2019

(CNN Indonesia/Christie Stefanie)

Jakarta, CNN Indonesia -- Presiden Joko Widodo mempertahankan Airlangga Hartarto sebagai menteri perindustrian. Padahal, Airlangga juga menjabat sebagai ketua umum Partai Golkar. Komitmen Jokowi di awal pemerintahan, yang melarang menteri merangkap jabatan sebagai ketua partai politik, pun dipertanyakan.

Bukan hanya Airlangga yang rangkap jabatan, Idrus Marham juga masih merangkap sebagai Menteri Sosial dan Sekretaris Jenderal Golkar. Belum ada pergantian yang dilakukan Airlangga selaku pimpinan partai berlambang beringin tersebut.

Alasan Jokowi mempertahankan Airlangga karena masa jabatan yang tinggal satu tahun.

"Kalau ditaruh orang baru, ini belajar kalau enggak cepat bisa setahun menguasai itu," kata Jokowi, "Dan, kita lihat di Kemenperin Pak Airlangga menguasai, dan mengerti betul yang berkaitan dengan makro industri di negara kita, menyiapkan strategi industri hilirisasi," katanya menambahkan.

Pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris menyayangkan keputusan Jokowi melegalkan rangkap jabatan di Kabinet Kerja. 

Menurut dia, Jokowi inkonsisten soal larangan rangkap jabatan para menterinya. "Intinya ya sangat disayangkan, bahwa presiden Jokowi tidak konsisten dalam memenuhi komitmennya itu, mengenai rangkap jabatan. Mestinya berlaku bagi semua tanpa terkecuali," kata Haris kepada CNN Indonesia.com, Minggu (21/1).

Haris menilai, Jokowi akan tetap mempertahankan Airlangga sebagai Menteri Perindustrian meskipun kritik terus berdatangan soal rangkap jabatan. Peneliti senior LIPI itu meyakini tak akan ada perombakan kabinet selanjutnya oleh Jokowi. 

"Mungkin enggak ada (reshuffle kabinet), mengingat waktunya pendek. Masa pemerintahan semakin pendek," tuturnya. 

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Arief Poyuono mengatakan, komitmen Jokowi melarang menteri rangkap jabatan sebagai pejabat struktur partai di awal pemerintahan hanya omong kosong belaka. 

Saat ini, kata dia, Airlangga dan Idrus rangkap jabatan di kabinet Jokowi. 

"Ini jadi bukti kalau komitmen Joko Widodo cuma OOKS (omong-omong kosong saja)," tutur Arief kepada CNN Indonesia.com

Arief menyebut, yang patut dicurigai adalah keputusan Jokowi menempatkan Idrus sebagai Menteri Sosial. Politikus Gerindra itu menilai ada rencana besar Jokowi untuk kepentingan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019.

Dikatakan Arief, Jokowi akan memanfaatkan program di Kementerian Sosial untuk mendulang suara pada Pilpres 2019 mendatang.

"Ini akan jadi instrumen kampanye Joko Widodo dengan menggunakan Bansos, Raskin, BLT dan PKH (Program Keluarga Harapan) untuk mencari suara Golkar dan Joko Widodo saat Pilpres seperti yang dilakukan SBY," tuturnya. 

Arief menyebut, Jokowi tengah mencari posisi aman untuk mendapatkan tiket Pilpres 2019 dengan memberikan keistimewaan pada partai yang besar di era Orde Baru itu. Hingga saat ini PDIP belum memberikan sinyal akan kembali mengusung Jokowi untuk periode keduanya. 

"Jadi wajar saja Joko Widodo memperkuat posisinya di Golkar untuk masuk zona aman agar bisa nyapres," kata Arief.

Pengamat politik dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Ubedillah Badrun mengatakan, keputusan Jokowi mempertahankan Airlangga sebagai menteri, yang bersamaan juga menjabat ketum Golkar, lantaran ada deal untuk Pilpres 2019. 

Sehingga, kata pria yang disapa Ubed, pernyataan Jokowi mempertahankan Airlangga karena menguasai bidang industri tidak beralasan.

"Dalam perspektif politik, argumentasi Jokowi itu memiliki makna politis bahwa ada deal politik besar terkait dukungan penuh Partai Golkar terhadap Jokowi untuk Pilpres 2019," kata Ubed kepada CNN Indonesia.com. 

Ubed mengungkapkan, kesepakatan politik antara Jokowi dan Golkar untuk Pilpres 2019 bukan hanya sekadar dukungan penuh dari partai pemenang Pemilu 2004 silam itu.

Dia menduga, Golkar telah menyiapkan kadernya menjadi calon wakil presiden guna mendampingi Jokowi dan posisi strategis lainnya di pemerintahan bila memenangi perebutan orang nomor satu di Indonesia. 

"Jadi, tidak ada yang bisa mengalahkan komitmen Jokowi tentang penolakannya terhadap rangkap jabatan menteri dengan di partai, kecuali ada deal politik besar yang lebih menguntungkanya untuk 2019," tutur Ubed. 

Ubed menambahkan, Jokowi telah berhasil meredam partai pendukung pemerintah lainnya, seperti PDIP, PKB, NasDem, Hanura, PPP serta PAN sehingga tak menyoal rangkap jabatan Airlangga dan menuntut dua kursi menteri yang diberikan kepada Golkar. Jokowi, kata Ubed memiliki argumentasi kuat untuk partai koalisinya. 

"Karena Golkar partai terbesar kedua yang ada di koalisi pemerintah dan karena Golkar telah jelas sejak satu tahun lalu lebih menyatakan dukungan penuh untuk Jokowi Capres 2019," ujarnya.

Restu PDIP

Politikus PDIP, Eva Sundari mengatakan, pihaknya tak mempermasalahkan rangkap jabatan Airlangga di kabinet Jokowi. Dia menilai, Airlangga lebih dulu diangkat Jokowi menjadi menteri yang kemudian dipilih sebagai ketua umum di Golkar.

Menurut Eva, sangat riskan mengganti posisi Airlangga yang tinggal mengeksekusi program kerja pada tahun terakhir pemerintah Jokowi di periode pertamanya ini.

Eva menilai akan ada dampak yang cukup besar bagi presiden bila pengganti Airlangga tak bisa menyelesaikan program kerja Kementerian Perindustrian.

"Jadi sepanjang pak Airlangga sanggup, maka bisa lanjut," kata Eva dikonfirmasi terpisah CNN Indonesia.com. 

Eva berkilah, larangan Jokowi kepada para menterinya rangkap jabatan di awal pemerintahan lantaran khawatir mereka tak fokus untuk merealisasikan janji Nawacita. Anggota DPR dari Fraksi PDIP itu mengklaim rangkap jabatan saat ini bisa mewujudkan Nawacita Jokowi-JK. 

"Isunya tetap yaitu menjaga agar Nawacita sukses. Double jabatan saat ini dipandang bisa mensukseskan Nawacita," tuturnya. 

Eva mengatakan, ada kepentingan politik di balik keputusan Jokowi mempertahankan Airlangga sebagai menteri meskipun juga menjabat Ketua Umum Golkar.

Menurut dia, keputusan Golkar yang baru masuk ke dalam koalisi pemerintah di tengah jalan, sehingga perlu diberikan keistimewaan oleh Jokowi, dengan memperbolehkan rangkap jabatan.

 

Sumber: cnnindonesia.com

View all comments

Write a comment

(Input Kode Di Samping Dengan Benar)

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, RSS Feed dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Komentar Terakhir

  • Guestfasse

    <a href=" https://viagraprofessional.icu/ ">cheap viagra ...

    View Berita Pub
  • Guestfasse

    <a href=" https://viagraprofessional.icu/ ">professional viagra vs ...

    View Berita Pub
  • Guestfasse

    <a href=" https://viagraprofessional.icu/ ">viagra professional ...

    View Berita Pub
  • Guestfasse

    <a href=" https://viagraprofessional.icu/ ">viagra professional 100 mg ...

    View Berita Pub